Ribuan Unggas di Kulon Progo Mati Mendadak

Rimanews – Dinas Kelautan, Perikanan, dan Peternakan Kabupaten Kulon Progo, Daerah Istimewa Yogyakarta, masih melakukan penelitian atas matinya ribuan unggas secara mendadak di Kecamatan Lendah. Kepala Dinas Kelautan, Perikanan, dan Peternakan (DKPP) Kulon Progo, Sudarna mengatakan, pihaknya belum dapat memastikan apakah matinya 3.900 burung puyuh dan puluhan unggas jenis lain di Desa Sidorejo, Kecamatan Lendah disebabkan virus H5N1 atau flu burung. Baca Juga Korban Gempa Pidie, Satu Meninggal Puluhan Luka-Luka Pidie Jaya Kesulitan Alat Berat Gempa Aceh, Belasan Bangunan Roboh “Untuk menyimpulkan itu dibutuhkan data dan penelitian yang saksama. Namun demikian, petugas langsung turun ke lapangan setelah mendapat laporan dari masyarakat,” kata Sudarna di Kulon Progo, Rabu (20/07/2016). Ia mengatakan ketersedian vaksin di tingkat kabupaten masih mencukupi. Seberapapun jumlah yang diminta masyarakat, masih dapat terpenuhi. “Kalau ada yang minta, kami akan turun ke lapangan memberikan vaksin. Tapi hal yang perlu diingat dalam pemberian vaksin adalah menyiapkan pencegahan, bukan untuk mengobati. Jadi kalau matinya sekarang, tambah mati,” kata dia. Sudarna mengimbau masyarakat di lokasi-lokasi peternakan unggas di Kulon Progo untuk mewaspadai virus H5N1 atau flu burung. Kalau masyarakat menemukan unggas mati mendadak segera melapor ke puskeswan terdekat. “Petugas akan datang ke lapangan setelah mendapat laporan. Kami siap siaga untuk melalukan penelitian unggas di tengah masyarakat,” katanya. Sebelumnya, Kepala Seksi Kesehatan Hewan dan Masyarakat Veteriner Bidang Peternakan, Dinas Pertanian DIY Anung Endah Swasti mengimbau masyarakat, khususnya peternak unggas, meningkatkan kewaspadaan terhadap penyebaran virus H5N1 atau flu burung seiring masih adanya anomali cuaca yang berpotensi meningkatkan penyakit unggas. “Cuaca yang tidak menentu (anomali cuaca) kadang panas, kadang hujan deras memiliki potensi memicu berbagai penyakit unggas, salah satunya flu burung,” katanya. Distan DIY melalui 60 petugas Unit Respon Cepat (URC) yang tersebar di seluruh kabupaten juga mengintensifkan pemantauan kemungkinan adanya ternak unggas yang terjangkit virus flu burung atau penyakit lainnya, seperti newcastle disease atau tetelo. Kondisi cuaca yang tidak menentu, menurut dia, dapat mengakibatkan daya tahan unggas menurun sehingga rentan terserang penyakit. Kasus yang paling besar, yakni matinya 3.900 burung puyuh dan puluhan unggas jenis lain di Desa Sidorejo, Kecamatan Lendah, Kulon Progo. “Berbeda jika dalam kondisi cuaca normal unggas cenderung memiliki daya tahan yang kuat,” kata Anung. Sponsored Telah Launching Rimanews Android Apps KATA KUNCI : Unggas Dimusnahkan , Virus Flu Burung , Peristiwa , Nasional

Sumber: RimaNews